Mie Ayam di Warung Biru

  Gambar

Siang panas banget tapi semilir angin dari geberan motorku bisa membuat badan dingin. Terasa perut mulai minta diisi, wew… jangan sampai dibilang “blower” ya…. Mendengung dikit udah harus diisi beras, itu lo mesin pemutih/pembersih beras dari sisa bekatul yang mulutnya leebarrr… upf… yg berasa gak boleh marah ya…. (tutup hidung).

Jam tangan menunjukkan pukul 13.30. bener-benr kudu di isi ini perut. Seperti biasa sudah ada rencana untuk mampir di warung biru. Keren dong namanya warung biru…. Halah… emang aku gak tau siapa yg punya warung, Cuma cat warungnya warna biru aja aku bikin lebih eksotik dengan kata biru. Jika Kampus biru udah ada di film cintaku di kampus biru, tenda biru  juga udah ada ntar mbak desi marah pula, langit biru udah pada dipakai, toh semua ada maknanya, jika warungbiru pun tak ada yg protes. Silahkan dimaknai apapun.

Ok, mampir deh akhirnya, parkir motor subhat, loh??? Iya motor yang udah setengah tahun lalu berwarna merah kini jadi hitam gara-gara si penunggang keranjingan dengan warna hitam. Dari minumnya kopi hitam, kaos hitam pula sampai kulit…. Upf… kagak sombong lo, itamnya dikit lebih banyak coklat yg tua, halah podo wae mas….

Duduk deh cari tempat strategis ala james bond. Yang di pojok agar viewnya bisa long gt. Mang mau ngapa mas????

Es teh satu…. Mie ayam satu. Walah ternyata yang dipesan, minimalis banget mas. Mbok ya o jika cerita itu menunya yang lebih atas levelnya, koyo to… spageti, stick…. Eh steak, nulisnya gimana ya.. steak gt kira-kira. Tapi yo ben lah, biar mie ayam asal irit macak ran due duit ah… (ancene).

Bentar masaknya langsung terhidang di depan, clingak clinguk cari sambel,  ra ono. Liatin ujung meja dua orang gadis (cantik ya setara tesi srimulat,  sadis…..) ternyata di depan mereka. Gak dikembalikan pada formasi aslinya, walah kudu bilang nyuwun sewu nggih mbak sambelipun. Waduh harus minta seribu buat nyendok sambel aje. Si embak Cuma melongo dan cekikikan lagi pada cerita. Aku udah bisa nebak apapun yang diceritakan. Satu, tentang cowok di kelasnya yang hmmmm…., kedua tentang cowok yang paling ganteng dan terkenal di SMU nya, ketiga tetang kapten team bola basket di sma nya (emang basket jg ada kaptenya??). hmm… jd dari 3 optional tadi kesimpulannya adalah tetnang cowok. Wajarlah masih muda lagian kayak gak pernah muda aja to mas…. (nyingkrih… nyingkrih) sing tuo ngalah, bungkuslah).

Dilahaplah itu mie di depan dengan mak nyus harus pakai jempol bilangnya kayak mbah subur, upf… mbah bondan. Sruput es tehnya sambil bilang gerrrr….. mbok mu, (pakai bahasa Indo mas please translate in indo).

Belum juga habis mie ayamku ini, tiga orang dating dan duduk di bangku depanku. Seorang Bapak umur 46 an tahun (sok ngetung) dengan dua anaknya, yang satu udah SMA dan satu masih umur 3 tahunan. Si SMA gak mau sebangku dengan bapak dan adiknya, pakai jemper dengan rambut agar maho upff salah, mohak, mungkin malu jika deket dengan dua gadis yang cekikikan itu, aku kawatir jadi salting jika deket gadis (sok nebak isi hati orang). Dan si adik yang berpakaian reog, agak kusam yang putih udah pada warna koclat, mungkin bekas ingus, bekas coklat, atau bekas apa gt susah di hilangkan pakai sabun. Dan bapaknya yang dengan sabar melayani permintaan si adik yang agak cerewet dengan permintaannya.  Rambut si adik merah, bukan pirang lo, Cuma bener-bener terbakar matahari. Wajahnya agak kotor bekas makanan tanpa mau cuci mulut tangan. Aku coba liat dbawah, sendalpun tak pakai. Mereka bertiga makan dengan lahapnya.

Tersedak ni makananku, liat keluarga ini. Gila banget, tiba-tiba nyesek banget di dada. Dalem banget rasanya, tiba-tiba ingat anakku yang mbarep. Ingat waktu aku kecil dulu. Mie yang harusnya aku eksekusi tinggal beberapa sendok udah gak terasa nikmatnya. Ya Alloh…. Terus aku mau kash konsklusi apa pada fenomena ini. Yang tidak bisa aku kasih diskripsinya di tulisan ini. Tapi aku paham, kadang kala ada sisi rapuhnya jiwa manusia, pun juga aku bro. sudahlah… itu mungkin Cuma bagian dari hal biasa yang kalian liat, tapi untukku hal itu dalem banget saat aku udah lahir si jagoan kecilku.

Mulai deh aku cabut dulu, batine si mbak tadi cepet banget makannya, di telan tanpa kunyah kali. Wakaka… wis ra sah di gagas mbak, ancen cah lanang kui makan emang cepet, pokoan lanang kui sesuatu kata mbak jambul katulistiwa.

Yang jelas pulang bayar mie sendiri-sendiri. monggo-monggo…..

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s